Oshogatsu, “Lebaran” Orang Jepang

Oshougatsu adalah perayaan tahun baru. Di Jepang, sebagaimana hampir di seluruh muka bumi, tahun baru dirayakan pada tanggal 1 Januari, mengikuti penanggalan Masehi. Ini sedikit berbeda dengan beberapa negara yang terpengaruh kuat oleh kebudayaan Cina, yang merayakan tahun baru berdasarkan kalender Cina. Jepang tadinya juga merayakan tahun baru berdasar kalender Cina, tapi kemudian mengubahnya menjadi kalender Masehi.

Suasana tahun baru di Jepang sangat mirip dengan suasana menjelang lebaran. Puncak perayaan, atau hari H tentu tanggal 1 Januari. Sejak H-4, yaitu 28 Desember biasanya kantor-kantor sudah libur. Libur berlangsung sampai tanggal 4 atau 5 Januari. Orang-orang bergerak pulang kampung (sato gaeri). Seperti di sini berita di TV dipenuhi oleh kabar tentang suasana mudik. Kereta api dan shinkansen yang penuh sesak, jalan tol yang macet, antrian panjang di bandara. Selain pulang kampung, sebagian orang Jepang memanfaatkan libur yang lumayan panjang selama tahun baru ini untuk berlibur, baik di dalam maupun di luar negeri. Tentu saja karena tingginya permintaan harga tiket alat transportasi melonjak naik pada masa ini.

Tahun baru adalah saat berkumpul. Orang-orang yang hidup jauh dari kampung halaman, menjadi perantau di kota-kota besar memanfaatkan tahun baru untuk kembali ke kampung halaman, berkumpul dengan orang tua dan sanak saudara. Merayakan pergantian tahun bersama.

Nengajo

Salah satu ciri khas tahun baru di Jepang adalah kartu tahun baru atau nengajo. Orang Jepang saling mengirim kartu ucapan selamat tahun baru. Meski teknologi sudah memungkinkan orang untuk berkirim SMS atau e-mail, orang Jepang tetap menggunakan nengajo. Salah satu sebabnya adalah kreativitas kantor pos Jepang dalam memberikan layanan pengiriman kartu.

Sejak pertengahan, bahkan awal Desember orang Jepang sudah mulai menyicil, menulis kartu tahun baru. Bentuknya berupa sebuah kartu standar berukuran kartu pos. Di satu sisi berisi tempat menuliskan nama dan alamat tujuan serta pengirim. Sisi yang lain adalah tempat untuk menuliskan pesan tahun baru.

Pesan yang umum disampaikan adalah “selamat tahun baru” (shinnen akemashite omedetou gozaimasu). Ucapan ini disambung dengan ungkapan kotoshi mo yoroshiku onegaisimasu, yang isinya adalah harapan agar silaturahmi dan kerja sama yang telah terjalin selama ini dapat terus dilanjutkan. Pesan standar ini biasanya telah tercetak, kemudian ditambahi dengan pesan lain yang lebih pribadi dengan tulisan tangan. Tapi bagi orang yang menyukai kaligrafi, kartu tahun baru adalah wadah untuk menyalurkan kegemaran itu. Mereka menulis kartu tahun baru dengan tangan, satu per satu.

Salah satu keunikan kartu tahun baru adalah bahwa kartu tersebut tidak akan disampaikan ke tujuan sebelum tanggal 1 Januari. Meski orang sudah memasukkan kartu tersebut ke kotak pos, kantor pos menahannya sampai tanggal 1 Januari. Pada hari H itu kantor pos mengerahkan armada besar, melibatkan banyak pekerja paruh waktu untuk mengirim kartu, memastikan kartu-kartu yang sudah masuk ke kotak pos sebelum 31 Desember terkirim ke tujuan pada tanggal 1 Januari. Membuka kotak surat pada pagi hari 1 Januari adalah saat-saat indah tahun baru di Jepang.

Hiasan

Suasana tahun baru terasa oleh berbagai hiasan (kazari) yang dipasang di berbagai tempat. Di rumah, pertokoan, serta di berbagai sudut jalan. Salah satunya adalah kadomatsu. Bentuknya berupa potongan bambu yang dihias dengan daun cemara dan bunga.  Kadomatsu selalu dipasang berpasangan, di kiri dan kanan pintu masuk atau gerbang.

Ada pula shimenawa, yang terbuat dari jerami yang dijalin, serta dihias dengan bunga-bunga. Setiap hiasan itu selain untuk membangun suasana serta memberi sentuhan keindahan juga berisi doa dan harapan. Kadomatsu yang menjadi penghias gerbang dianggap sebagai ungkapan selamat datang bagi dewa pembawa keselamatan bagi penghuni rumah. Sedangkan shimenawa mencerminkan harapan agar rumah senantiasa bersih.

Ritual

Pergantian tahun ditandai dengan bunyi genta sebanyak 108 kali. Genta pada malam tahun baru ini disebut joya no kane. Angka 108 ini adalah hasil perhitungan 4×9+8X9. Angka 4 dan 8 itu mewakili berbagai kepedihan dalam hidup, 4 kesedihan utama, ditambah lagi 4 kesedihan tambahan. Konsep ini dikenal dengan shiku hakku dalam ajaran agama Budha.

Pada hari tanggal 1 Januari orang pergi ke kuil Shinto (jinjya) atau kuil Budha (otera) untuk berdoa. Ritual ini disebut hatsumoude, yang artinya kunjungan pertama ke kuil pada tahun tersebut. Kesempatan itu digunakan untuk berdoa agar tahun yang akan dijalani menjadi tahun yang baik dan penuh berkah. Kegiatan ini juga diiringi dengan ziarah ke makam keluarga dan leluhur.

Makanan

Pada malam tahun baru, pada hari 31 Desember orang Jepang makan mie soba, yang disebut toshi koshi soba. Soba yang berbentuk panjang menyimbolkan harapan agar kita semua berumur panjang. Makanan khas selama tahun baru disebut osechi ryouri. Makanan ini umumnya terdiri dari makanan yang awet disimpan hingga beberapa hari. Konon pada jaman dahulu semua orang libur, tidak berdagang selama tahun baru. Karenanya diperlukan makanan awet yang bisa dimakan selama toko-toko belum buka.

Hatsu uri

Salah satu kegiatan yang sangat menarik selama tahun baru adalah hatsu uri, atau jualan pertama. Pada hari tahun baru seluruh toko tutup. Jualan pertama pada tahun tersebut biasanya diselenggarakan pada 2 Januari. Dan ini dijadikan ajang untuk obral besar-besaran. Banyak toko, terutama toko elektronik, menyediakan beberapa item super murah pada obral tersebut. Misalnya sebuah laptop dengan harga hanya 5 ribu yen (500 ribu rupiah). Untuk mendapatkannya orang harus jadi pembeli pertama yang masuk toko. Tak heran sampai ada yang rela menunggu sejak belasan jam sebelum toko buka untuk memastikan dia pada posisi pertama dalam antrian. Harap diingat bahwa antrian dilakukan di puncak musim dingin di mana suhu bisa mencapai -5 C. Tapi semua itu bukan apa-apa dibanding keasyikan menikmati suasana tahun baru.

https://budayajepang.wordpress.com

Pos ini dipublikasikan di Event, Keluarga, Kerja, Makanan dan tag , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Oshogatsu, “Lebaran” Orang Jepang

  1. isdiyanto berkata:

    selamat hari raya idul fitri,
    mohon maap lahir dan bathin,

    dengan modal ibadah selama bulan Ramadhan,
    kini saatnya kembali bekerja dengan hati yang baru,
    dengan perilaku yang baru yang lebih baik,
    semoga semakin semangat untuk bekerja kembali . . . .

  2. budayajepang berkata:

    sama-sama, pak. maaf lahir batin.

  3. Iqbal berkata:

    wah… mantap2 memang kalau cerita budaya jepang membuat termotivasi pengen ke jappan… kapan ya di beri kesempatan… ganbatte kudasai ajalah, terimakasih pak untuk tulisan2annya yg menumbuhkan motivasi mimpi ke pergi ke jepang… dommo arigato gozaimas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s